Kabar Digital

Berita Masa Kini

Dugaan Korupsi Dana BOS, Kasek SDN 03 Tanjung Pura akan Dipolisikan

KABAR DIGITAL, LANGKAT — Dugaan korupsi dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) yang diduga dikorupsi oleh oknum kepala sekolah negeri 050726 atau SDN.03 Tanjung Pura berinisial NH mencuat.

Dugaan penyalahgunaan dana BOS ini diutarakan Agustiar, Ketua LSM KIAK (Lembaga Swadaya Masyarakat Komite Independen Anti Korupsi) Sumatera Utara, Senin (15/4/2024).

“Kami telah siapkan bukti dan laporan indikasi Korupsi tersebut,” ucap Agustiar.

Diterangkannya, tim investigasi LSM telah melakukan kunjungan ke Sekolah tersebut dan tidak bertemu dengan kepada sekolah.

“Data yang kami miliki pada tahun anggaran 2021 Sekolah SDN.03 Tanjung Pura ada menerima Dana BOS yang bersumber dari APBN RI sebesar Rp.278.194.000.000.-(dua ratus tujuh puluh delapan juta, seratus sembilan puluh empat juta rupiah) dengan rincian sebagai berikut:

  • Belanja Pegawai Rp.76.800.000
  • Belanja Batang dan jasa Rp.138.236.000
  • Belanja Modan Peralatan dan Mesin Rp.10.870.000
  • Belanja aset tetap lainnya Rp.55.348.000.00.-dengan total realisasi anggaran sebesar Rp.281.255.000 dan Dana Bos tersebut setiap tahun di terima oleh Kepala sekolah secara rutin.

Maka dari jumlah anggaran yang besar itu LSM KIAK sangat yakin sekali telah terjadi laporan penggunaan anggaran fiktif sebab kita juga telah melakukan konfirmasi kepada beberapa orang tua murid terkait kegiatan ekstra kulikuler yang dibiayai oleh sekolah dan mereka mengatakan tidak ada begitu juga buku dengan buku pelajaran anak hanya dipinjamkan.

Sedangkan untuk kegiatan perpisahan sekolah, acara hari besar dan kegiatan drumband biayanya di bebankan kepada orang tua murid.

“Maka untuk itu, kami telah siapkan laporan terkait indikasi korupsi pengunaan Dana Bos tersebut ke Tipikor Polres Langkat, atau ke Kejaksaan negeri Stabat,” terangnya.

Atas informasi tersebut wartawan mencoba melakukan konfirmasi kepada kepala sekolah SDN.03 Tanjung Pura kecamatan Tanjung Pura Kabupaten Langkat di Sekolah Jalan Perjuangan Kelurahan Pekan Tanjung Pura kecamatan Tanjung Pura namun salah seorang guru mengatakan kepada sekolah sedang berada di luar. (Red)